Apa Carlo Ancelotti Punya Waktu Untuk Buktikan?


Dengan kartu merah untuk Arturo Vidal dan dua gol meragukan dari Cristiano Ronaldo, orang bisa mengeluarkan lima besar daftar keputusan paling menentukan yang melawan Bayern Munich di perempat final mereka melawan Real Madrid. Rival pasca pertandingan hanya bisa begitu katarsis dengan kenyataan tersingkir dari Liga Champions di perempatfinal. Carlo Ancelotti yang biasanya ngotot meminta video replay pertandingan, dan dia mendapati dirinya berada dalam api penyucian eksistensial yang memimpin sebuah klub besar, Bayern Munich kemungkinan besar akan memenangkan Bundesliga dan berada di semifinal Piala Jerman. Itu adalah Harapan minimum Tapi Ancelotti tidak akan overachieve musim ini.

Ini adalah pertama kalinya sejak mengangkat trofi 2012 bahwa Bayern Munich gagal mencapai semifinal Liga Champions, dan selalu ada tekanan ekstra pada kompetisi setelah mendominasi di dalam negeri dalam beberapa tahun terakhir. Ancelotti yang berusia 57 tahun memiliki pengalaman di departemen sebelumnya, memenangkan dua gelar Liga Champions di Milan dan membawa trofi ke-10 Real Madrid mereka pada tahun 2014. Peran saat ini Ancelotti adalah mengubah klub-klub besar dengan ambisi besar menjadi juara Eropa, yang membuat dia menilai Tahun ke tahun sukses relatif mudah.

Namun ada lebih banyak saat merenung jauh ke dalam. Bayern menemukan diri mereka dalam masa transisi setelah kehilangan. Kapten Philipp Lahm mengumumkan pengunduran dirinya di penghujung musim, seperti yang dilakukan Xabi Alonso. Franck Ribery berusia 34 tahun, Arjen Robben berusia 33. Jika tanggung jawab Ancelotti yang asli adalah melihat keluarnya musim terakhir veteran dengan piala, persamaan bisa berubah secepat musim depan. Karl Heinz Rummenigge menyarankan agar skuad overhaul terjadi “sedikit demi sedikit”. Kombinasi antara Joshua Kimmich, Rafinha, dan Thiago akan mengambil alih peran Lahm dan Alonso musim depan bersama Kimmich yang secara khusus tampil sebagai pemain yang bisa diandalkan klub untuk dekade berikutnya. Namun Renato Sanches yang berusia 19 tahun dan Kingsley Coman 20 tahun masing-masing berjuang untuk menunjukkan dinamisme mereka.

Beberapa keputusan wasit yang patut dipertanyakan, lini tengah adalah tempat paling sederhana untuk memulai dalam menganalisis kerugian perempat final mereka. Energi penghubung Arturo Vidal melemparkan sisi seimbang dengan hati-hati, yang jumlah korban fisik bermain di waktu ekstra hanya diperdalam. Pasangan itu dengan faktor mental Zinedine Zidane, dan hanya ada satu hasil yang realistis. Mungkin itu tidak adil bagi Alonso dan Lahm untuk meninggalkan Eropa dengan cara ini, tapi juga memenangkan pertandingan dengan gol telat yang sesuai dengan kisah nyata musim Real Madrid.
Dalam otobiografi Carlo Ancelotti, Quiet Leadership, dia menekankan pemahaman yang harus dimiliki seseorang dalam mengelola sebuah klub besar. Ada fase Judi Bola bulan madu, saat staf, pemain, dan pemiliknya bersahabat dan di halaman yang sama. Kebahagiaan ini berlangsung sampai kerugian buruk pertama di Chelsea, itu adalah kekalahan kandang 4-2 dari Manchester City yang menyebabkan Abramovich memanggilnya ke sebuah pertemuan pukul 9 pagi keesokan harinya untuk menjelaskan kinerjanya. Di PSG, ini merupakan ultimatum dari direktur olahraga dan mantan teman Leonardo untuk mengalahkan Porto dalam pertandingan Liga Champions atau dipecat. Peristiwa tersebut menyebabkan hilangnya kepercayaan dan titik tidak bisa kembali, dan kesimpulan yang tak terelakkan dipecat dengan tiba-tiba.